Tuesday, January 10, 2017

Masih suka menyalahkan orang lain?

Dari beberapa hari yang lalu, ada-ada saja cerita yang berujung pada pagi ini yang tetiba teringat sesuatu ketika sedang kuliah di Belanda, tapi lupa pas lagi ngapain dan lagi ngobrol sama siapa..yang pasti tu begini..yang membedakan antara orang Barat dan orang Timur salah satunya adalah keberanian mengatakan "It was my mistake"..Jadi ketika itu ceritanya begini..


Contoh simple, adalah ketika kita terlambat..Umumnya yang pertama kali diucapkan dan disampaikan adalah "Maaf, saya terlambat". Ternyata, instead of using sorry for the first sentences, mereka mengucapkan "It was my mistake for being late, I'm sorry".


Nah, esensinya adalah...Kata "maaf" itu memang gampang diucapkan (walaupun bagi sebagian orang yang pridenya super tinggi memang masih susah si bilang maaf, sorry to say, makan tuch pride :D), tapi lebih dari itu, "mengakui bahwa itu adalah kesalahannya" ternyata adalah hal yang paling dan paling sulit dilakukan oleh mayoritas kita. Alih-alih mengakui itu memang kesalahannya, malah selalu menyalahkan faktor di luar dirinya, entah itu orang lain atau sesuatu. Ternyata, the power of admitting the mistake itu luar biasa. Keliatan lebih "mengena", lebih bisa mengurai permasalahan. Instead of marah-marah nggak jelas, padahal udah minta maaf. Hmh..gimana saya ngejelasinnya ya? susah juga. Secara saya bukan ahli berteori wkwkwk.Frankly speaking, saya mencoba menerapkan hal itu beberapa kali. Saya mencoba selalu bilang, "itu kesalahan saya, dan saya minta maaf". Ternyata memang beda dengan ketika saya hanya bilang "maaf". Powernya bukan ke orang lain si saya rasakan, tapi ke diri saya sendiri. Rasanya, saya lebih plong dan legowo aja. Menghadapi permasalahan pun sepertinya lebih clear aja..hahah...lebih fokus nyari solusinya daripada nyalahin sebabnya wkwkwkw..(sok wise banget gw).


Thus, saya jadi inget..mungkin ini karena sejak dini yang orang dewasa lakukan terhadap anak kecil salah. Contohnya nich, anak kejedot tembok, lha yang disalahin adalah temboknya, dibilang "duh temboknya nakal ya dek". Padahal karena si anak misalnya kurang hati-hati. Padahal kalau dipikir pake logika, helloow itu tembok dari kapan udah di situ. Atau pas anak kesandung kursi..."Ih kursinya nakal". Alamak, apa salah kursi dan tembok. Padahal lebih bijak ika menunjukkan bahwa si anak kurang hati-hati, atau ada saran supaya terhindar dari kejedot atau kesandung. Contoh "Adik kurang hati-hati, sebaiknya berjalan biasa saja, boleh berlari tapi lihat ada apa di sekitarnya" (hehe ilmu ini saya dapat waktu saya bantuin tante saya di TK). Well, tapi seringnya nich, orang dewasa akan menggampangkan dan berpikiran, "masih kecil ini". Totally wrong!!! justru apa yang terekam, apalagi di bawah usia 5 tahun, itu yang akan selamanya terekam dan membentuk perilaku dan karakter si anak ketika dewasa. Nggak heran banyak orang dewasa selalu put the blame on others..Yah, kecuali dapat hidayah dalam perjalanannya jadi orang bijak ya hewehwehh..


So, end of the story..
Jakarta, tulisan pertama di 2017

No comments:

Post a Comment