Tuesday, September 27, 2016

Kenapa baru sekarang?

Hihihi..sudah saya duga, pertanyaan-pertanyaan itu akan muncul di hari pertama saya muncul di kantor dengan gigi yang sudah berpagar logam. Ya! di deretan gigi saya yang berantakan terpasang brachet metal dengan karet warna pink (my fav color!). Yah sebenarnya wajar saja si pertanyaan itu muncul karena selama 5 tahun lebih mereka terbiasa dengan saya yang tanpa brachet (alias berantakan dan nggak bebas senyum). Well, let's start my story..

Semua berawal dari puluhan tahun yang lalu (naon sich, padahal ya kira-kira 25 tahun yang lalu haha)..saya nggak ingat persisnya saya umur berapa, tapi kira-kira begini ceritanya... Pergi ke dokter gigi adalah momok yang paling menakutkan bagi saya! Masih ingat dengan jelas, dari rumah si berangkat masih tenang-tenang saja, di ruang pendaftaran yah masih so so lah..di ruang tunggu pun, masih chill meskipun deg-degannya nambah.. Nah, begitu masuk ruang periksa, entah kenapa, pecah tangis saya! dan I clearly remember how afraid I was when seeing the dentist equipment. Saya hampir lari, kalau ayah saya tidak segera memegang tangan saya! Drama banget ya. Mau dibujuk-bujuk kaya apapun, it didn't work! Akhirnya, there was not other way, Ayah saya kemudian duduk di kursi pasien dan saya dipangku! dan Ibu saya pun mengelus-elus tangan saya supaya kalem. Masih drama nangis tuch, mau nggak mau saya pun buka mulut dan dokter pun melakukan tugasnya, mencabut gigi saya. Selesai tindakan, saya pun masih dengan menangis keluar dari kamar periksa. Hihihi apalah rasa malu, bodo amat lah! walaupun abis itu nangisnya udahan. Hahaha...Percaya nggak percaya, drama yang sama terjadi berulang kali setiap saya pergi ke dokter gigi (dokter giginya pun beda-beda, mungkin ganti suasana kali ya). Biarpun saya sudah SD kelas berapa gitu, mungkin kelas 4 atau 5 kali ya..sebenarnya malu si ya, tapi saya masih inget banget tuch disuntik-suntik..wah kejer lagi donk..haha tetep dipegangin sama Bapak si..haha lupa dech masih dipangku atau nggak. Dokter saat itu bilang, dipasang brachet aja biar nggak berantakan. Well, some reasons (nggak tau ya), nggak dipasang juga. Soalnya abis itu nggak ke dokter gigi lagi hahaha..

Selang tahun pun berlalu, lulus SD nggak pernah lagi ke dokter gigi sampai dengan kerja di tahun 2009. Buset! so gross ya! lah tapi emang saya beneran takut sama dokter gigi. Prinsipnya selama saya sikat gigi, dan nggak sakit gigi ya udah si. Walaupun tentunya, jadi tumbuhnya berantakan. Tahun 2009, saya bekerja di sebuah rumah sakit. Nah, dari hasil ngobrol-ngobrol sesama pegawai, dapatlah informasi kalau ada fasilitas gratis untuk pegawai rumah sakit. Nah pas banget tuch, sudah beberapa lama saya merasa sepertinya gigi saya ada yang bolong (tapi nggak sakit). Paling cuma ada sisa makanan yang nyempil di lobang gigi. Walaupun bisa dibersihkan, tapi tetep kan bikin risih. Haha, setelah semedi dan merenung kesekian kalinya, diberani-beraniin tuch daftar ke poli gigi. Setelah sebelumnya saya cek perawat yang saat itu jaga hihi. Saya maunya yang udah saya kenal baik, dan ramah.  Plus juga maunya dokter yang udah senior. Dan, akhirnya jadwal pun ditentukan, dan saya datang. Duh rasanyaaaa, deg-degannya nggak ketulungan! setelah sekian lama nggak nginjek ruang periksa gigi,..bau alkohol, liat peralatan, kursi-kursi..fuuh fuuuh..tapiiii, tekad saya udah bulet nich! mau tambal gigi bolong dan bersihin karang gigi. Aselik, malu banget sama dokternya. Pertama kan dibersihin karang gigi tuch, aduh ngilu banget denger alatnya kaya bor dsb. Karang gigi yang rontok banyak banget, item-item lagi. Malu kan? Bangeeet... Nah abis dibersihin karang giginya, baru dech ditambal. Haha saat itu dokter nyaranin juga tuch pasang brachet alias behel. Hehe..

Tahun 2013, adalah ketika saya pergi lagi ke dokter gigi, buaaat....tataaaaaa....cabut gigi yang goyang! Hahaha..nah yang ini saya super malu, karena gigi yang goyang itu adalah geraham susu yang harusnya udah habis alias tanggal pas saya masih kecil..wkwkwkw..entah kenapa ya itu kok masih ada! Hahaha..sebenarnya ada cerita lain soal sebelum gigi tanggal itu, jadi nich, saya udah kuat-kuatin nich pasang brachet. Daftarlah ke klinik dekat kantor yang sudah buka praktik dan terkenal puluhan tahun. saat itu saya diminta foto phanoramic untuk mengetahui struktur gigi saya. Nah, dokternya bilang geraham bungsu saya harus dicabut dan karena letaknya yang komplek maka harus masuk ruang operasi. Syuuuuuutttt...langsung ciut dech ini nyaliiii...hahahah okey, lupain dulu dech soal brachet, batin saya saat itu. Nah, balik lagi soal gigi geraham susu yang masih saya miliki. Sebenarnya keluhannya udah lama, bulanan, tapi saya cuekin. Makin kesini goyangannya makin syur, trus saya curhat dech ke senior kerja sekaligus sahabat saya. Pokoknya saya cerita kalau saya takut and bla bla bla  bla, sampai saya cerita soal yang disuruh pake brachet tapi operasi. Hehe Mba Febe emang orangnya wise banget (idola gw). Dia menyarankan, prioritas dulu dech cabut itu gigi goyang! Yuuk gw temenin! katanya. Wah! si embak kesayangan ini tau aja caranya ngebujuk. Akhirnya, kami pun ke klinik gigi yang sama lagi, dan hehe saya pilih dokter yang lain lagi. Singkatnya, masuklah kami ke ruang periksa, saya donk duduk di kursi pasien, tapi kali ini ya nggak dipangku tentunya. Malu keleus sama umur. Haha, kalau inget-inget sebenarnya lucu..Mba Febe ngelus-elus tangan saya, persis sama kaya dulu saya ke dokter gigi sama Ibu dan Bapak. Duh, saya bawel banget tuch, nanya disuntik nggak? bla bla bla. Bayangan saya, itu suntikan sama dengan yang dulu saya pernah alami. Eh ternyata alatnya lebih canggih, suntikannya mirip pulpen, dan rasanya pun bukan pegel tapi snut-snut aja kaya dicubit semut. Dan biusnya pun bekerja, karena saya diajakin ngobrol, lah tau-tau dokter ngasih liat gigi susu yang sudah tercabut. Laaah, gampang banget, less than 2 second! Ajaib banget...hihihi dokternya ketawa..teruuuuusss....pulangnya, saya dibeliin Mba Febe, Slurpy nya Sevel.. Hahahahaha mirip anak kecil dibeliin es krim ya? wkwkwkwkwkwkw saya geli sendiri nich kalau inget.

Tahun 2015 awal, hahaha..ini pas saya lagi kuliah di Belanda. Lagi agak jorok waktu itu, jadinya gusi saya bengkak. Dengan berasumsi bahwa perawatan akan dicover asuransi, pergilah saya ke klinik gigi dekat apartemen saya tinggal. Dokter giginya orang spanyol, mungkin seumuran saya di atas dikit. Lumayan lah, muda dan cakep, mengurangi phobia saya ke dokter gigi. Duh, kali ini nggak ada donk yang nemenin,walaupun sebelumnya Mba Nia nawarin mau nemenin. Hahaha iya, di sini ada satu orang yang tau saya phobia dokter gigi, yaitu mba Nia (tentunya karena saya akhirnya cerita, karena mba Nialah yang merekomendasikan klinik ini). Tapi saya nggak mau ngerepotin mba Nia, dan saya merasa kapan lagi beraninya kalau bukan sekarang? hahah, dengan kata lain kali ini ya terpaksa sich hahaha..Hihi ruangannya bagus banget, dan canggih gitu. Eh ternyata kata dokter pantesan gusi saya bengkak karena ada yang berlobang, dan lobang bekas tambalan sebelumnya itu sudah harus diperbaiki..wah banyak ternyata hikz! Again, si dokter spanyol ini juga bilang sebaiknya dibrachet...ya sudahlah, beresin dulu dech gusi bengkak ini..alhamdulillaah, pulang dari dokter gigi, gusi pulih kembali dan tambalan pun difix. Saya si ngerasanya beda bahan dan metode yang dipakai ya. Hehe lebih bagus..

Tahun 2015 akhir, saya udah ngantor lagi. Eh, ketemulah sama nisa yang udah pake brachet. Ngobrol ngalor ngidul lah sama nisa, soal dimana, bagaimana, sejak kapan, sakit atau nggak and bla bla bla..detail banget pokoknya. Dan direkomendasikanlah ke klinik gigi tempat Nisa perawatan gigi. Namanya OMDC (ini bukan endorse ya, just wanna share my experience). Mulai tergoda nich, walaupun masih kebayang gimana kalu dicabut ini itu dan sebagainya..kalau dokternya galak dan bla bla bla..

Dan, finally..di tahun 2016 ini saya memutuskan untuk pasang brachet!

Diawali dengan daftar pertama di klinik gigi OMDC mampang buat scaling atau bersihin karang gigi, ya donk saya udah berani nich sendirian. Sekalian bersihin karang, sekalian mau nanya-nanya. Tepatnya si survey, saya nyaman nggak? hahah karena kan pasang brachet harus kontrol rutin dan bukan jangka pendek apalagi dengan gigi saya yang berantakan. Selesai scaling, saya janjian lagi di hari lain dengan dokter yang menangani ortho. Singkatnya ketemulah dengan dokter Nurul yang super ramah. Dia menjelaskan proses dan kemungkinan tindakan. Sebenarnya bukan soal tindakan si yang saya pikirin, tapi lebih soal flexibilitas jadwal saya kerja. Dokternya adanya sore, di jam pulang kerja saya tapi nanti saya repot pulangnya. Karena rumah saya di lain provinsi (haha di Tangerang maksudnya). Dokter Nurul pun menyarankan di Alam Sutera aja, ada cabangnya OMDC di situ. Well, benar juga ya..baiklah..meskipun sedih nggak jadi sama dokter Nurul tapi ya demi saya bisa santai dengan perawatan gigi, akhirnya saya memutuskan di klinik OMDC Alam Sutera. Eh ternyata konsultasi doank itu gratis loch!

Tanggal 5 September adalah pertama kali saya ke klinik gigi OMDC Alam Sutera. Sengaja si saya mau dokter spesialis, ketemulah dengan dokter Ajeng. Eh masih muda banget ternyata. Hari pertama konsultasi dulu nich, nanya ini itu. Tapi sebelumnya saya sudah membawa foto rontgen panoramic sama chepalo apa gitu..kata dokter Nurul, sebaiknya sudah bawa hasil foto, biar nggak bolak balik. Hahaha dokter ajeng lumayan agak lama tuch observe hasil foto, ya saya si maklum ya wong gigi saya nggak rapi. Akhirnya, malam itu cuma konsul, karena dianya mau konsul sama dokter SPBM (spesialis bedah mulut). Trus saya dijadwalin dech tanggal 18 September untuk konsul lagi. Dan sesuai janji, datanglah saya. Ternyata, dokter ajeng belum bisa ketemu dokter SPBM karena jadwal dokternya yang luar biasa padat. Tapi dia bilang, minggu depan brachetnya dipasang dulu aja, baru abis itu bla bla bla..tahap-tahap yang harus dijalani..mulai dari cabut gigi untuk memberikan ruang gigi yang lain, ketemuan sama dokter spbm, kontrol rutin, dsb. Oke lah, udah bulet nich tekad saya hihi. akhirnya tataaa tanggal 25 September terpasanglah brachet di gigi sayaaa...

Hihihi..gimana ya, awalnya memang gimana gitu. Dateng ke dokter gigi, emang momok buat saya. Tapi lama-lama saya nyaman aja. Proses pendaftaran sama Desta (desk officer di OMDC), nyocokin jadwal saya kerja dan jadwal dokternya, bisa sharing dan ngobrolin apa aja sama desta, trus ruang tunggu yang super nyaman dan wangi (bersih tentunya), sofanya empuk banget..bisa ngecharge henpon, ada wifi yang lumayan lancar...teruuusss...ada photo booth yang kece, plus di OMDC Alam Sutera ada booth kecantikan disponsori sama wardah. Hahaha sebenarnya sich ya, karena dekorasi klinik OMDC ini full Fuscia! alias pink ngejreng. Haha saya sebenarnya nggak suka yang ngejreng, tapi kalau itu pink ya bikin saya nyaman. Dokter ajeng juga biarpun muda, tapi sabar juga si ngadepin kebawelan saya. Hihi..eh ternyata, emang deket banget sama rumah, cuma tinggal ngangkot sekali. Pulangnya, beli pisang goreng pasir yang endeeess..alhamdulillaah!


yelfi bilang, cocok pake jas dokter hihi 
pisang goreng kipas..bisa delivery juga loch

Hihi epilognya nich ya..Keberanian itu kadang nggak muncul gitu aja..butuh support dan dukungan orang sekitar...sambutlah dan supportlah dengan positif setiap niat baik..sebenarnya, selain alasan estetika, saya itu karena gingsul yang nggak sesuai tempatnya, jadi suka ngiler kalau mulutnya nggak nutup (hahaha duuuh), suka kegigit-gigit, dan sariawan..paling repot itu ya kalau makan nggak bebas karena nyelip sana sini...Dan, saya memang percaya there is a will, there is a way. Jadi, kalau menanyakan kenapa baru sekarang, karena setiap hal itu adalah proses.. ;)

*hari rabu besok, saya mau cabut gigi nich..duh.. -_-" semoga keberanian itu nggak luntur ya..aamiin

Jakarta, 270916

5 comments:

  1. mba cabut giginya itu sakit ga ? bayar berapa ya? scarling giginya sakit banget ga dsana? itu yg mba pake behel jenis apa? trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai...umm tentunya sakit ya..tapi pas dicabutnya nggak sakit kok..kalau soal tarif ceh instagram langsungnya aja @omdc_official
      kalau soal scaling, hihi linu aja si dengernya, tapi bersih udahannya, enak..kalau saya pakai behel metal aja biar warna warni dan kekinian..hihi
      Semangat ya!

      Delete
  2. Hai Mba, wahh hampir mirip ya pola susunan gigiku sama mba, gingsul disitu juga hihi.. Aku mau tanya mba sekarang progress nya kayak apa ya giginya udh banyak perubahan belum, terus berapa gigi mba yang dicabut >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo...wah sama ya..hemh gimana ya? Progressnya si udh lumayan ya karena baru 2 bulan juga ativasi..gigi taring udh mulai geser ke belakang dan panjangnya udh sama dg gigi yang lain...saya ada 3 gigi yang dicabut karena untuk memberikan ruang..Good luck y! :)

      Delete
    2. Thanks Mba, ditunggu update an progressnya yah ;)

      Delete