Saturday, May 7, 2016

Re-entry, ngapain aja si?

Mungkin banyak orang yang bertanya-tanya, pulang kuliah kok nggak langsung balik lagi ke unit kerja lama malah transit dulu di unit kerja yang ngurusin urusan internal organisasi. Well, i thought it was a normal question. Logically, setiap pegawai yang mendapatkan tugas belajar memang based on the institutional needs. Lebih spesifik lagi, kebutuhan organisasi diperoleh berdasarkan kebutuhan unit kerja. Dari human capital development plan analysis, tiap-tiap unit kerja diminta untuk melakukan analisis antara kebutuhan standar kompetensi jabatan dengan kapasitas pegawai yang ada. Ketika terjadi gap, pegawai disekolahkan. Jadi, ketika selesai tugas belajarnya, they should be placed or "returned" to their last position. Nggak ada yang salah dengan hal ini. Tapi ada kebijakan dari pimpinan bahwa sebelum mendapatkan penempatan kembali, pegawai harus mengikuti program yang namanya "Re-Entry". Bagi mereka yang memang berkecimpung di bidang MSDM khususnya human capital development, tentunya nggak asing. Tapi, di beberapa institusi, ini masih hal baru. Termasuk di institusi tempat saya kerja. Yah wajar sebenernya kalau orang yang tadinya "dibebaskan dari tugas jabatannya" karena sekolah, begitu selesai pengin buru2 balik ke kerjaannya yang lama atau bahkan mencapai carrier improvement. Well, re-entry ini sebuah kewajiban bagi mereka yang selesai sekolah. Jangka waktunya 6 bulan. Wow, cukup lama ya kalau dipikir-pikir. Apparently, nggak semua bisa menerima hal ini dengan baik (nggak ngedumel..saya juga ngedumel sebenernya)..tapi baca sampe selesai dulu ya.

Tuesday, May 3, 2016

Gamang

Jadi ceritanya 2 hari ini ngisi cuti 3 hari untuk bikin SIM A. Prosedurnya si udh saya baca bener dan saya pahami sehingga hayati lelah memahaminya. Hahaaii..ini karena pertama itu saya harus KIR dokter alias ngurus surat keterangan sehat, trus bayar 50rb untuk biaya administrasinya. Gw bela2in pagi dech dari sebelum klinik itu buka. Eh ternyata udh banyak yang antri juga ya hihi. Setelah itu, ke loket pendaftaran yang sampai jam 8 juga blm buka. Baru mulai terima layanan jam setengah 9an. Isi formulir dan menyerahkan kembali disertai surat KIR dokter dan fc ktp. Berhubung sim baru, jadi nggak usah bayar dulu, langsung ke tahap selanjutnya yaitu tes teori atau AVIS. Doeeeee...ini yang bikin hayati lelah! Saya harus nunggu 3 jam buat tesnya, karena ada 2 kloter sim C yang didahulukan...wew! Kalau tau jadwalnya gitu, bisa balik rumah dulu atau ngapa2in dulu. Mbok ya dipastiin gitu jamnya.. Ya udin lah, sebagai warga negara baik saya ikutin aja. Tes AVIS ini lumayan bikin nggak konsen hahaha..kenapa begitu? Karena itu mirip banget nonton layar tancep. Jadi ada layar besar yabg menampilkan soal, trus masing-masing peserta punya mous untuk klik jawaban A atau B. Hahaha karena mirip nonton layar tancep, jujur agak terbuai juga..walhasil, failed alias gagal! Hahaha padahal bapak polisinya udh baik hati ngasih tau clue nya.. Baiklah, ngulang lagi dech tes AVISnya di kesempatan selanjutnya. 

Ok, singkat cerita, saya datang lagi lah buat tes lagi, kebetulan hari selasa saya datengnya. Prosesur sama, tapi ternyata soalnya ada yang beda. Alhamdulillaah, kali ini lebih fokus dan hasilnya cukup memuaskan. Dari 30 soal cuma 2 yang salah (pengalaman adalah guru terbaik)..hihihi..lanjut dech tes praktik 1.

Di tes praktik 1 ini, praktik menyetir mobil dengan rute dan rintangan yang sudah disetting sedemikian susahnya untuk ditaklukkan (kecuali sama pengujinya yang udah pasti hafal lah sama tempat dan mobilnya). Ada rute lurus, belokan alus, belokan tajam, tanjakan dan turunan. Let's said, satu persatu gugur, bahkan nggak sedikit yang gagal di track pertama yaitu lurus. Hihihi bersyukur saya dapet giliran akhir, jadi cukup lumayan buat ngamatin dan siapin mental. Tibalah giliran..tadaaaa...mobilnya emang jauh dari mobil jaman sekarang! Dengan setelan kopling tinggi dan tempat duduk yang pendek (secara saya emang pendek),  jadilah saya perlu penyesuaian yang agak lama (padahal deg2an abis!). Alhamdulillaah track lurus lolos, belokan alus lolos, belokan tajam lolos! Eeeh pas di tanjakan, emang si ada pendamping ya, tapi saya cenderung gampang terdistract kl sebelah ngomong (hahaha padahal ya g salah juga krn doi ngasih tau biar g nyusruk krn mepet). Dan bisa dipastikan, failed for the 1st attempt! Haaak kebayang dech harus ngulang. Eh tapi sempet bangga juga si, dari sekian peserta, saya (perempuan) mulus lo sampai tanjakan.. 

Ok, balik ke problem..berhubung tesnya saya hari ini hari Selasa, artinya saya harus ngulang lagi Selasa depan! Aaaaah kan saya kerjanya di ibukota! Cuti udh bolak balik nggak enak! Iya kalau dijamin lulus lagi, kl nggak? Masa iya...duuh. Nggak habis akal, saya coba nego kalau diulang lagi minggu ini pas kebetulan libur panjang..Sabtu kan buka tuch kantor. Eeh, tetep nggak bisaaa...huhu...! Jadi pengin bikin sensus, sebenernya ada nggak yang bener-bener lulus tes? Karena tadi aja ada yang hampir lulus pake mobil sendiri eeh gagal pula di tanjakan! Ini yang susah tracknya apa emang semuanya belum qualified? Jadi gamang kan...niatnya ikutan prosedur normal itu g pake bribery..tapi...harus berapa kali tes baru lulus? Udah dua kali kursus lo padahal..ada yang pernah tes langsung lulus? Bagi donk tipsnya..tapi udh gamang nich gegara harus harus nunggu lama dan bolak balik lagi buat ngulang..gamang...